What Is Coffee


What Is Coffee

What Is CoffeeWhat Is Coffee

Everyone recognizes roasted coffee beans, but you might not recognize the actual coffee plant. Coffee trees are cut short to save energy and help harvest, but can grow to more than 30 feet (9 meters). Each tree is covered with green leaves, candles grow facing each other in pairs. Coffee cherries grow along the branches. Because it grows in a continuous cycle, it is not uncommon to see flowers, green fruits, and fruit ripen together on one tree.

It takes almost a year for the cherries to ripen after the first flowering, and about 5 years of growth to achieve full fruit production. While coffee plants can live up to 100 years, they are generally the most productive between the ages of 7 and 20 years. Proper care can maintain and even increase their production for years, depending on the variety. The average coffee tree produces 10 pounds of coffee cherries per year, or 2 pounds of green beans.

All commercially grown coffee comes from regions in the world called the Coffee Belt. Trees grow best in fertile soil, with mild temperatures, frequent rain and shady sun.

Pohon kopi dipangkas pendek untuk menghemat energi dan membantu panen, tetapi kalau tidak di pangkas bisa tumbuh hingga lebih dari 30 kaki (9 meter). Setiap pohon ditutupi dengan daun hijau, candle tumbuh saling berhadapan berpasangan. Buah kopi tumbuh di sepanjang cabang. Karena tumbuh dalam siklus yang berkelanjutan, tidak jarang melihat bunga, buah hijau, dan buah matang secara bersamaan pada satu pohon.

Dibutuhkan hampir satu tahun untuk buah matang sesudah berbunga pertama, dan sekitar 5 tahun pertumbuhan untuk mencapai produksi buah penuh. Sementara tumbuhan kopi sanggup hidup hingga 100 tahun, mereka umumnya yang paling produktif antara usia 7 dan 20. Perawatan yang sempurna sanggup mempertahankan dan bahkan meningkatkan produksi mereka selama bertahun-tahun, tergantung pada varietasnya. Pohon kopi rata-rata menghasilkan 10 pon buah kopi per tahun, atau 2 pon biji hijau.

Semua kopi yang ditanam secara komersial berasal dari kawasan di dunia yang disebut the coffee belt. Pohon-pohon tumbuh paling baik di tanah yang subur, dengan suhu yang ringan, hujan yang sering dan matahari yang teduh.

Klasifikasi botani

Kopi berasal dari genus tumbuhan yang dikenal sebagai Coffea. Di dalam genus ada lebih dari 500 genus dan 6.000 spesies pohon tropis dan semak-semak. Para andal memperkirakan bahwa di mana saja dari 25 hingga 100 spesies tumbuhan kopi.

Genus pertama kali dijelaskan pada masa ke-18 oleh andal botani Swedia, Carolus Linneaus, yang juga menggambarkan Coffea Arabica dalam Species Plantarum pada tahun 1753. Ahli botani telah tidak oke semenjak pada penjabaran yang tepat, alasannya tumbuhan kopi sanggup berkisar luas. Mereka sanggup berupa semak kecil ke pohon tinggi, dengan daun dari satu hingga 16 inci dalam ukuran, dan dalam warna dari ungu atau kuning ke hijau gelap dominan.

Dalam industri kopi komersial, ada dua jenis kopi penting Arabika dan Robusta.

Related
Sebelum Ada Teh, Ada Kopi, Benarkah?
Tanaman Kopi
Segera Atasi Penyakit Bunga Dan Daun Kopi Atau Anda Akan Gagal Panen
Coffea Arabica – C. Arabica
Varietas: Bourbon, Typica, Caturra, Mundo Novo, Tico, San Ramon, Jamaican Blue Mountain

Coffea Arabica berasal dari pohon kopi orisinil yang ditemukan di Ethiopia. Pohon-pohon ini menghasilkan kopi aromatik yang halus, ringan, dan mewakili sekitar 70% dari produksi kopi dunia. Biji ini lebih datar dan lebih panjang dari Robusta dan lebih rendah kafein.

Di pasar dunia, kopi Arabika membawa harga tertinggi. Arab yang lebih baik ialah kopi sampaumur – umumnya tumbuh antara 2.000 hingga 6.000 kaki (610 hingga 1830 meter) di atas permukaan bahari – meskipun ketinggian optimal bervariasi dengan jarak ke khatulistiwa.

Faktor yang paling penting ialah suhu harus tetap ringan, idealnya antara 59 – 75 derajat Fahrenheit, dengan sekitar 60 inci curah hujan per tahun. Pohon-pohonnya hangat, tapi embun beku yang berat akan mengecewakan mereka.

Pohon arabika mahal untuk dibudidayakan alasannya medan yang ideal cenderung curam dan aksesnya sulit. Juga, alasannya pohon lebih rentan penyakit daripada Robusta, mereka membutuhkan perawatan dan perhatian tambahan.

Coffea canephora – C. canephora var. Robusta
Ragam: Robusta

Sebagian besar Robusta dunia ditanam di Afrika Tengah dan Barat, bab dari Asia Tenggara, termasuk Indonesia dan Vietnam, dan di Brasil. Produksi Robusta meningkat, meskipun hanya sekitar 30% dari pasar dunia.

Robusta terutama dipakai dalam adonan dan untuk kopi instan. Biji Robusta sendiri cenderung sedikit bundar dan lebih kecil dari biji Arabika.

Pohon Robusta lebih hangat dan lebih tahan terhadap penyakit dan parasit, yang membuatnya lebih gampang dan lebih murah untuk ditanam. Ini juga mempunyai laba alasannya bisa menahan iklim hangat, lebih menentukan suhu konstan antara 75 dan 85 derajat Fahrenheit, yang memungkinkannya untuk tumbuh di ketinggian yang jauh lebih rendah daripada Arabika.

 

Sumber: https://digitalcamera.co.id/android-one-milik-xiaomi-kabarnya-bernama-mi-a1/