Sepatu 4 in 1 karya mahasiswa UMM diminati Jepang

Sepatu 4 in 1 karya mahasiswa UMM diminati Jepang

Sepatu 4 in 1 karya mahasiswa UMM diminati Jepang

 

Sepatu “for in one” atau 4 in 1 karya tiga mahasiswa Program Studi Manajemen Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) diminati Jepang dengan menjadi reseller sepatu tersebut di Negeri Sakura.

Salah seorang anggota tim, Syahmi Kafin Fahreza di Malang, Kamis, mengemukakan sepatu four in one (4 in 1) tersebut diberi label Setiawan Mungil alias Sepatu Batik Four in One Multifungsi. Karya ketiga mahasiswa ini akan dipasarkan di Jepang.

“Saat kami melakukan survei untuk memastikan kualitas sepatu di sejumlah negara, ada pemuda asal Jepang yang menawarkan diri menjadi reseller dan sepatu 4 in 1 itu akan dihargai lebih mahal,” kata Syahmi.

Harga sepasang sepatu 4 in 1 dibanderol Rp700 ribu, namun pemuda asal Jepang

yang akan reseller itu memberikan harga lebih tinggi dan di Jepang akan dijual seharga Rp1,5 juta sepasang.

“Jepang memang sangat berminat terhadap produk-produk inovasi, terlebih produk 4 in 1 atau Setiawan Mungil yang tidak meninggalkan kekhasan dan menyentuh unsur budaya Indonesia, yakni batik.

Saat ini, kata Syahmi, ada beragam jenis alas kaki berdasarkan situasi dan kondisi yang dihadapi. Hal tersebut memungkinkan sebagian wanita untuk memiliki beberapa jenis alas kaki. Jika dihadapkan pada situasi yang berbeda dengan selang waktu yang berdekatan, akan merepotkan penggunannya untuk membawa banyak alas kaki.

Berangkat dari kondisi tersebut, tiga mahasiswa dari Prodi Manajemen itu

, yakni Syahmi Kafin Fahreza, Dita Fomara Tuasikal, dan Muhammad Fitrah Ashary Bangun, membuat produk Sepatu Batik Four in One Multifungsi yang juga diikutsertakan dalam Program Kreativitas Mahasiswa–Kewirausahaan (PKM-K) Ristekdikti 2019.

Syahmi mengaku ide itu muncul ketika ada keluhan dari konsumen wanita

yang jika berpergian selalu membawa banyak macam sepatu dan sandal. “Ya kenapa tidak kita coba untuk membantu memberi solusi all in one,” paparnya.

 

Baca Juga :